Hukum memakai jilbab / purdah / cadar / niqab menurut Mazhab Syafi’e adalah Entri ulangsiar dari Laman Kangkung! Sebagai sebaran serta perkongsian terkini dan trending di Malaysia. Semoga bermanfaat dan sila sebarkan ke sosial network sekiranya Hukum memakai jilbab / purdah / cadar / niqab menurut Mazhab Syafi’e membawa kebaikan kepada kita. Wallahu'alam bissawab.
Hukum memakai jilbab / purdah / cadar / niqab menurut Mazhab Syafi’e

Hukum memakai jilbab / purdah / cadar / niqab menurut Mazhab Syafi’e

*


Cadar adalah kain penutup muka atau wajah perempuan.[1] Dalam bahasa Arab disebut juga dengan niqab. Dalam Kamus Arab-Indonesia karangan Mahmud Yunus disebutkan bahwa niqab adalah penutup muka perempuan.[2] Lois Ma’luf, dalam Kamus al-Munjid menjelaskan bahwa niqab itu adalah kain penutup kepala yang diletakkan oleh para perempuan pada ujung hidungnya dan menutup wajahnya dengannya.[3] Sudah menjadi tradisi bagi perempuan Arab dari zaman dahulu menutup wajah mereka dengan cadar dan ini terus berlanjut sampai orang Arab memeluk Islam sebagai agama mereka. Setelah Islam menjadi agama bagi orang Arab, diantara mereka ada yang menganggap cadar sebagai kewajiban bagi setiap perempuan muslimah, tetapi ada juga yang menganggap sebagai sunnah saja, bukan kewajiban, bahkan ada yang menganggap cadar tidak ada hubungannya dengan agama, tetapi hanya tradisi Arab tempo dulu.
Dalam tulisan ini, kami mencoba menjelaskan hukum menggunakan cadar menurut mazhab Syafi’i. Membatasi kajian ini menurut mazhab Syafi’i saja karena mengingat mayoritas masyarakat muslim Indonesia dan sekitarnya adalah bermazhab Syafi’i. Untuk lebih jelasnya, mari kita perhatikan pendapat para ulama Mazhab Syafi’i tentang batasan aurat perempuan, sebagai berikut :
1. Imam Syafi’i menyatakan dalam al-Um ketika menjelaskan syarat-syarat shalat sebagai berikut :
وكل المرأة عورة إلا كفيها ووجهها
“Dan setiap tubuh perempuan adalah aurat kecuali telapak tangan dan wajahnya.”[4]

2. Ibnu al-Munzir mengatakan dalam kitabnya, al-Awsath sebagai berikut :
واختلفوا فيما عليها ان تغطي في الصلاة فقالت طائفة : على المرأة ان تغطي ما سوى وكفيها وجهها. هذا قول الاوزاعي والشافعي وابي ثور
“Para ulama berbeda pendapat dalam hal kewajiban perempuan menutup aurat dalam shalat. Sekelompok ulama mengatakan wajib atas perempuan menutup seluruh badannya kecuali kedua telapak tangan dan wajahnya. Ini merupakan pendapat al-Auza’i, Syafi’i dan Abu Tsur”[5]

Selanjutnya Ibnu al-Munzir menyebutkan pendapat ahli tafsir dalam menafsirkan Q.S. al-Nur : 31 sebagai dalil pendapat di atas. Q.S, al-Nur : 31 tersebut berbunyi :
وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا
Artinya : Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. (Q.S. al-Nur : 31)

Ibnu al-Munzir mengatakan bahwa Ibnu Abbas, ‘Atha’, Makhul dan Said Bin Jubair berpendapat bahwa maksud dari yang biasa yang nampak itu adalah kedua telapak tangan dan wajahnya.[6]
3. Abu Ishaq al-Syairazi mengatakan :
أما الحرة فجميع بدنها عورة إلا الوجه والكفين لقوله تعالى ولا يبدين زينتهن إلا ما ظهر منها قال ابن عباس: وجهها وكفيها ولأن النبي صلى الله عليه وسلم نهى المرأة في الحرام عن لبس القفازين والنقاب ولو كان الوجه والكف عورة لما حرم سترهما ولأن الحاجة تدعو إلى إبراز الوجه في البيع والشراء وإلى إبراز الكف للأخذ والإعطاء فلم يجعل ذلك عورة
Artinya: Adapun wanita merdeka, maka seluruh tubuhnya merupakan aurat, kecuali wajah dan dua telapak tangan. Hal ini berdasarkan firman Allah Ta’ala: “Dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka, kecuali yang biasa nampak dari padanya”. Ibnu ‘Abbas berkata (mengomentari ayat ini), ‘yang dimaksud adalah wajah dan dua telapak tangannya’. Dasar lainnya adalah karena Nabi SAW melarang wanita ketika ihram memakai sarung tangan dan cadar. Seandainya wajah dan telapak tangan merupakan aurat, Rasulullah tidak akan mengharamkan menutupnya. Alasan lainnya adalah karena adanya keperluan yang menuntut seorang wanita untuk menampakkan wajah dalam jual beli, dan menampakkan telapak tangan ketika memberi dan menerima sesuatu. Maka, tidak dijadikan wajah dan telapak tangan sebagai aurat.[7]
4. Imam al-Nawawi dalam al-Majmu’ mengatakan :
ان المشهور من مذهبنا أن عورة الرجل ما بين سرته وركبته وكذلك الامة وعورة الحرة جميع بدنها الا الوجه والكفين وبهذا كله قال مالك وطائفة وهي رواية عن احمد
“Pendapat yang masyhur dalam mazhab kami (syafi’iyah) bahwa aurat pria adalah antara pusar hingga lutut, begitu pula budak perempuan. Sedangkan aurat perempuan merdeka adalah seluruh badannya kecuali wajah dan telapak tangan. Demikian pula pendapat yang dianut oleh Malik dan sekelompok ulama serta menjadi salah satu pendapat Imam Ahmad.”[8]
5. Dalam Tuhfah al-Muhtaj, disebutkan :
(وَ) عَوْرَةُ (الْحُرَّةِ) وَلَوْ غَيْرَ مُمَيِّزَةٍ وَالْخُنْثَى الْحُرِّ (مَا سِوَى الْوَجْهِ وَالْكَفَّيْنِ) ظَهْرُهُمَا وَبَطْنُهُمَا إلَى الْكُوعَيْنِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا أَيْ إلَّا الْوَجْهَ وَالْكَفَّيْنِ وَلِلْحَاجَةِ لِكَشْفِهِمَا وَإِنَّمَا حَرُمَ نَظَرُهُمَا كَالزَّائِدِ عَلَى عَوْرَةِ الْأَمَةِ لِأَنَّ ذَلِكَ مَظِنَّةٌ لِلْفِتْنَةِ
Artinya : Aurat wanita merdeka, meskipun dia itu belum mumayyiz dan aurat khuntsa merdeka adalah selain wajah dan dua telapak tangan, zhahirnya dan bathinnya sehingga dua persendiannya, berdasarkan firman Allah : “Dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka, kecuali yang biasa nampak dari padanya”, yaitu kecuali wajah dan dua telapak tangan. Alasan lain adalah karena ada keperluan membukanya. Hanya haram menilik wajah dan kedua telapak tangan seperti halnya yang lebih dari aurat hamba sahaya wanita, karena yang demikian itu berpotensi menimbulkan fitnah.[9]

6. Al-Ziyadi mengatakan :

أَنَّ لَهَا ثَلَاثَ عَوْرَاتٍ عَوْرَةٌ فِي الصَّلَاةِ وَهُوَ مَا تَقَدَّمَ وَعَوْرَةٌ بِالنِّسْبَةِ لِنَظَرِ الْأَجَانِبِ إلَيْهَا جَمِيعُ بَدَنِهَا حَتَّى الْوَجْهِ وَالْكَفَّيْنِ عَلَى الْمُعْتَمَدِ وَعَوْرَةٌ فِي الْخَلْوَةِ وَعِنْدَ الْمَحَارِمِ كَعَوْرَةِ الرَّجُلِ
Artinya : Wanita memiliki tiga jenis aurat: (1) aurat dalam shalat -sebagaimana telah dijelaskan (2) aurat terhadap pandangan lelaki ajnabi, yaitu seluruh tubuh termasuk wajah dan telapak tangan, menurut pendapat yang mu’tamad, (3) aurat ketika berdua bersama yang mahram, sama seperti laki-laki.[10]

7. Syaikh Taqiyuddin al-Hushni, penulis Kifaayatul Akhyaar, berkata:
ويُكره أن يصلي في ثوب فيه صورة وتمثيل ، والمرأة متنقّبة إلا أن تكون في مسجد وهناك أجانب لا يحترزون عن النظر ، فإن خيف من النظر إليها ما يجر إلى الفساد حرم عليها رفع النقاب
Artinya : Makruh hukumnya shalat dengan memakai pakaian yang bergambar atau lukisan. Makruh pula wanita memakai niqab (cadar) ketika shalat, kecuali jika di masjid yang kondisinya sulit terjaga dari pandangan lelaki ajnabi. Jika wanita khawatir dipandang oleh lelaki ajnabi sehingga menimbulkan kerusakan, haram hukumnya melepaskan niqab.[11]

8. Dalam I’anah al-Thalibin disebutkan :
قال في فتح الجواد: ولا ينافيه، أي ما حكاه الإمام من اتفاق المسلمين على المنع، ما نقله القاضي عياض عن العلماء أنه لا يجب على المرأة ستر وجهها في طريقها، وإنما ذلك سنة، وعلى الرجال غض البصر لأن منعهن من ذلك ليس لوجوب الستر عليهن، بل لأن فيه مصلحة عامة بسد باب الفتنة. نعم، الوجه وجوبه عليها إذا علمت نظر أجنبي إليها أخذا من قولهم يلزمها ستر وجهها عن الذمية، ولأن في بقاء كشفه إعانة على الحرام.اه.
Artinya : Pengarang Fath al-Jawad mengatakan, “Apa yang diceritakan oleh al-Imam bahwa sepakat kaum muslimin atas terlarang (terlarang wanita keluar dengan terbuka wajah) tidak berlawanan dengan yang dikutip oleh Qadhi ‘Iyadh dari ulama bahwa tidak wajib atas wanita menutup wajahnya pada jalan, yang demikian itu hanya sunnah dan hanyasanya atas laki-laki wajib memicing pandangannya, karena terlarang wanita yang demikian itu bukan karena wajib menutup wajah atas mereka, tetapi karena di situ ada maslahah yang umum dengan menutup pintu fitnah. Namun menurut pendapat yang kuat wajib menutupnya atas wanita apabila diketahuinya ada pandangan laki-laki ajnabi kepadanya, karena memahami dari perkataan ulama “wanita wajib menutup wajahnya dari kafir zimmi” dan juga karena membiarkan terbuka wajah membantu atas sesuatu yang haram.[12]

Berdasarkan keterangan-keterangan di atas, dapat dipahami dalam mazhab Syafi’i sebagai berikut :
1. Aurat wanita merdeka dalam shalat dalam artian wajib ditutupinya adalah seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan
2. Aurat wanita merdeka di luar shalat dalam artian haram memandangnya oleh laki-laki ajnabi (bukan mahramnya) adalah seluruh tubuh tanpa kecuali, yaitu termasuk wajah dan telapak tangan.
3. Aurat wanita merdeka di luar shalat dalam artian wajib menutupinya sama dengan aurat dalam shalat, yaitu seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan
4. wajib menutup wajah dan telapak tangan di dalam dan diluar shalat atas wanita apabila diketahuinya ada pandangan laki-laki bukan muhrim kepadanya,
Adapun argumentasi aurat wanita merdeka dalam shalat dan diluar shalat dalam artian wajib ditutupinya adalah seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan adalah firman Allah berbunyi :
ولا يبدين زينتهن إلا ما ظهر منها
Artinya : Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya (Q.S. al-Nur : 31)

Yang dimaksud dengan “illa maa zhahara minha” adalah wajah dan telapak tangan, sebagaimana keterangan Ibnu Abbas, ‘Atha’, Makhul dan Said Bin Jubair yang dikutip oleh Ishaq al-Syairazi dan Ibnu al-Munzir di atas.
Penjelasan Imam Syafi’i dan ulama lainnya di atas tidak boleh dipahami bahwa itu hanyalah masalah aurat perempuan dalam shalat saja, meskipun para ulama tersebut menjelaskannya dalam bab shalat, bahkan batasan aurat perempuan seluruh tubuh kecuali wajah dan dua telapak tangan juga berlaku di luar shalat. Hal ini karena dalil yang mereka gunakan untuk batas aurat perempuan seluruh tubuh kecuali wajah dan dua telapak tangan adalah berdasarkan Q.S. al-Nur : 31 di atas sebagaimana terlihat dalam penjelasan Ibnu al-Munzir, al-Syairazi dan Ibnu Hajar Haitamy di atas. Sementara sebagaimana dimaklumi Q.S. al-Nur : 31 tersebut berlaku untuk perempuan muslimah, baik dalam shalat maupun di luar shalat.
Ibnu Katsir menyebutkan sebab nuzul ayat ini adalah seorang muslimah bernama Asmaa binti Mursyidah pernah berada di antara kaum Bani Haritsah. Perempuan-perempuan dari Bani Haritsah menemuinya dalam keadaan tanpa busana yang semestinya, yang nampak gelang kaki di kaki mereka, dada dan jambul mereka. Asmaa pun berucap : “Alangkah sangat keji ini”. Maka turun ayat Q.S. al-Nur : 31 ini.[13] Penjelasan Ibnu Katsir ini juga telah dikemukakan oleh al-Suyuthi dalam kitab Luqab al-Nuqul fii Asbab al-Nuzul [14] Berdasarkan asbab al-nuzul-nya ini, maka dapat dipahami bahwa ayat Q.S. al-Nur : 31 ini tidak mungkin hanya dipahami sebagai penjelasan aurat perempuan dalam shalat saja, karena sebab nuzulnya tidak mungkin boleh keluar dari maksud ayat sebagaimana dimaklumi dalam ushul fiqh.
Alhasil pada dasarnya, aurat perempuan di luar shalat menurut mazhab Syaf’i adalah seluruh tubuh kecuali wajah dan dua telapak tangan. Adapun nash sebagian ulama Syafi’iyah yang menyebutkan aurat perempuan di luar shalat adalah seluruh tubuh tanpa kecuali, hal itu adalah karena i’tibar faktor luar, seperti fitnah, dapat mengundang pandangan yang diharamkan atau lainnya sebagaimana sudah disebutkan dalam butir-butir kesimpulan di atas. Karena itu, kadang-kadang perempuan dalam kondisi tertentu wajib menutup seluruh tubuhnya tanpa kecuali, namun hukum dasarnya aurat perempuan tidak termasuk wajah dan telapak tangan.
Argumentasi wajib atas laki-laki menahan matanya dari sengaja memandang sebagian tubuh wanita termasuk wajahnya, berdasarkan firman Allah berbunyi :
قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ
Artinya : Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat (Q.S. al-Nur : 30)

Berdasarkan uraian dan penjelasan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa memakai penutup wajah (cadar) dalam pandangan mazhab Syafi’i adalah tidak wajib. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa memakai cadar merupakan ekspresi akhlaq yang mulia dan menjadi sunnah, karena setidaknya hal itu dapat mencegah hal-hal yang menjadi potensi kemungkaran dan maksiat. Bahkan menjadi wajib kalau diduga kuat (dhan) seandainya membuka wajah akan mendatangkan pandangan haram laki-laki kepadanya.



[1] http://id.wiktionary.org/wiki/cadar
[2] Mahmud Yunus, Kamus Arab-Indonesia, Haida Karya Agung, Jakarta, Hal. 464
[3] Lois Ma’luf, al-Munjid, Hal. 829
[4] Syafi’i, al-Um, (Tahqiq dan Takhrij oleh Dr Rifa’at Fauzi Abd al-Mutahallib), Juz. II, Hal. 201
[5] Ibnu al-Munzir, al-Awsath, Dar al-Falah, Riyadh, Juz. V, Hal. 53
[6] Ibnu al-Munzir, al-Awsath, Dar al-Falah, Riyadh, Juz. V, Hal. 53
[7] Abu Ishaq al-Syairazi, al-Muhazzab, dicetak bersama Majmu’ Syarh al-Muhazzab, Maktabah al-Irsyad, Jeddah, Juz. III, Hal. 173
[8] Al-Nawawi, Majmu’ Syarh al-Muhazzab, Maktabah al-Irsyad, Jeddah, Juz. III, Hal. 174
[9] Ibnu Hajar al-Haitamy, Tuhfah al-Muhtaj, dicetak pada hamisy Hawasyi Syarwani, Mathba’ah Mushthafa Muhammad, Mesir, Juz. II, Hal. 111-112
[10] Syarwani, Hawasyi Syarwani ‘ala Tuhfah al-Muhtaj, Mathba’ah Mushthafa Muhammad, Mesir, Juz. II, Hal. 112
[11] Syaikh Taqiyuddin al-Hushni, Kifayatuul Akhyar, Dar al-Kutub al-Arabiyah, Beirut, Hal. 144
[12] Sayyed al-Bakri al-Syatha, I’anah al-Thalibin, Thaha Putra, Semarang, Juz. III, Hal. 258-259
[13] Ibnu Katsir, Tafsir Ibnu Katsir, Dar al-Kutub al-Ilmiyah, Beirut, Juz. VI, Hal. 41
[14] Al-Suyuthi, Luqab al-Nuqul fii Asbab al-Nuzul, Muassisah al-Kutub al-Tsaqafiyah, Beirut, Hal. 187


Sumber: http://kitab-kuneng.blogspot.com/2015/01/hukum-memakai-cadar-menurut-mazhab.html

*


Hukum memakai jilbab / purdah / cadar / niqab menurut Mazhab Syafi’e ini adalah Entri ulangsiar dari Blog Kangkung merupakan laman yang popular di Malaysia. Penghargaan kepada Lenggang Kangkung iaitu penulis/pemilik asalnya. Much more respect from Natang Ngoh.

Zikir Guna Tasybih adalah Entri ulangsiar dari Laman Kangkung! Sebagai sebaran serta perkongsian terkini dan trending di Malaysia. Semoga bermanfaat dan sila sebarkan ke sosial network sekiranya Zikir Guna Tasybih membawa kebaikan kepada kita. Wallahu'alam bissawab.
Zikir Guna Tasybih

Zikir Guna Tasybih

*

Hadits diriwayatkan dari Umm al-Mukminin, salah seorang isteri Rasulullah, bernama Shafiyyah. Bahwa beliau (Shafiyyah) berkata:

دَخَلَ عَلَيَّ رَسُوْلُ اللهِ صَلّى اللهُ عَليهِ وَسَلّمَ وَبَيْنَ يَدَيَّ أَرْبَعَةُ آلاَفِ نَوَاةٍ أُسَبِّحُ بِهَا، فَقَالَ: لَقَدْ سَبَّحْتِ بِهَذَا؟ أَلاَ أُعَلِّمُكِ بِأَكْثَرَ مِمَّا سَبَّحْتِ بِهِ؟ فَقَالَتْ: عَلِّمْنِيْ، فَقَالَ: قُوْلِيْ سُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ مِنْ شَىْءٍ (رواه الترمذي والحاكم والطبرانيّ وغيرهم وحسّنه الحافظ ابن حجر في تخريج الأذكار)

“Suatu ketika Rasulullah menemui ku dan ketika itu ada di hadapan ku empat ribu biji-bijian yang aku gunakan untuk berzikir. Lalu Rasulullah berkata: Kamu telah bertasbih dengan biji-bijian ini ? Mahukah kamu aku ajar yang lebih banyak dari ini? Shafiyyah menjawab: Ya, ajarkanlah kepadaku. Lalu Rasulullah bersabda: “Bacalah: “Subhanallah ‘Adada Ma Khalaqa Min Sya’i” (HR. at-Tirmidzi, al-Hakim, ath-Thabarani dan lainnya, dan dihasankan oleh al-Hafizh Ibn Hajar dalam kitab Nata-ij al-Afkar Fi Takhrij al-Adzkar)

Faedah Hadits:

Dalam hadits ini Rasulullah mendiamkan, ertinya menyetujui (iqrar), dan tidak mengingkari isterinya yang berzikir dengan biji-bijian tersebut. Rasulullah hanya menunjukkan cara yang lebih afdlal dari menghitung dzikir dengan biji-bijian atau kerikil. Dan ketika Rasulullah menunjukkan kepada sesuatu yang lebih afdlal (al-afdlal), hal ini bukan bererti untuk menafikan yang sudah ada (al-mafdlul). Ertinya, yang sudah ada pun (al-mafdlul) masih boleh dilakukan.

Dari iqrar Rasulullah ini dapat diambil dalil bahwa bertasbih dengan kerikil atau biji-bijian ada keutamaan atau faedah pahalanya. Kerana seandainya tidak ada keutamaannya, bererti Rasulullah menyetujui ibadah yang sia-sia, yang tidak berpahala, dan jelas hal ini tidak mungkin terjadi. Rasulullah tidak akan mendiamkan sesuatu yang tidak ada gunanya.

Syekh Mulla ‘Ali al-Qari ketika menjelaskan hadits Sa’d ibn Abi Waqqash di atas, dalam kitab Syarh al-Misykat, menuliskan sebagai berikut:

وَهذَا أَصْلٌ صَحِيْحٌ لِتَجْوِيْزِ السُّبْحَةِ بِتَقْرِيْرِهِ صَلّى اللهُ عَليْهِ وَسَلّمَ فَإِنَّهُ فِيْ مَعْنَاهَا، إِذْ لاَ فَرْقَ بَيْنَ الْمَنْظُوْمَةِ وَالْمَنْثُوْرَةِ فِيْمَا يُعَدُّ بِهِ.

“Ini adalah dasar yang shahih untuk membolehkan penggunaan tasbih, kerana tasbih ini semakna dengan biji-bijian dan kerikil tersebut. Kerana tidak ada bezanya antara yang tersusun rapi (diuntai dengan tali) atau yang bertaburan (tidak teruntai), bahwa setiap itu semua adalah alat untuk menghitung bilangan zikir”[Syarh al-Misykat, j. 3, h. 54].

Wallahu A'lam.

*

Zikir Guna Tasybih ini adalah Entri ulangsiar dari Blog Kangkung merupakan laman yang popular di Malaysia. Penghargaan kepada Lenggang Kangkung iaitu penulis/pemilik asalnya. Much more respect from Natang Ngoh.

20 MANFAAT VICKS VAPORUB adalah Entri ulangsiar dari Borak Kosong! Sebagai sebaran serta perkongsian terkini dan trending di Malaysia. Semoga bermanfaat dan sila sebarkan ke sosial network sekiranya 20 MANFAAT VICKS VAPORUB membawa kebaikan kepada kita. Wallahu'alam bissawab.
 20 MANFAAT VICKS VAPORUB

20 MANFAAT VICKS VAPORUB

Vicks VapoRub : Inilah 20 Manfaat Yang Ramai Tak TAHU !! Untuk menghilangkan sakit kepala, sejuk, batuk, sesak hidung, dada dan tekak stuffiness, sebahagian besar daripada kita bergantung dengan Vicks VapoRub. Tetapi, Tahukah anda bahawa produk yang serba boleh ini boleh melakukan lebih dari ini? Jika tidak, membaca artikel! Anda akan pasti terkejut mengetahui kegunaan menakjubkan Vicks VapoRub, yang anda tidak tahu lagi.Vicks VapoRub1. Menghindarkan nyamuk

Sapukan sejumlah kecil Vaseline pada pakaian dan kulit anda. Ia akan memastikan nyamuk dari anda.

2. Resdung dan sakit kepala

Vicks VapoRub adalah remedi rumah yang baik untuk merawat sakit kepala sinus. Diguna pakai Vicks di bawah hidung anda. Tarik nafas sedalamnya. Mentol, contohnya yang hadir di dalamnya akan menenangkan sakit kepala itu.

3. Mengurangkan jerawat

Ia mungkin kedengaran sedikit gila, tetapi dengan Vicks VapoRub membantu dalam pembersihan kulit anda. Sapukan ia pada jerawat beberapa kali sehari. Ini akan melegakan dan kering jerawat.

4. Peringkat menangis

Perlu untuk menitiskan air mata pada isyarat untuk menembak foto atau peringkat prestasi? Hanya Tepuk kuantiti kecil daripada Vicks VapoRub di bawah mata anda.
Ambil perhatian Jangan menggunakannya ke dalam mata anda atau pada kelopak mata anda.

5. Menghindarkan serangga

Gosok dengan Vicks VapoRub pada leher anda, batin lutut, siku dan belakang telinga anda. Ia akan memastikan serangga daripada anda. Untuk menghindari lalat, buka botol Vicks atas meja berkelah. Bukan helah mesra terbaik untuk memohon dengan serangga?

6. Meredakan lebam

Campurkan sedikit garam dengan Vicks VapoRub. Sapukan ia pada bruise yang segar. Ia akan memecahkan bruise itu dengan cepat.

7. Mengurangkan sengal otot

Gosok perlahan-lahan dengan Vicks VapoRub di sengal otot. Kemudian, meliputi kawasan yang terjejas dengan tuala panas dan kering. Berbaring atau mengangkat sedikit anggota paining, sehingga mengurangkan kesakitan. Amalkan tiga kali sehari.

8. Pelembap kulit 

Vicks VapoRub adalah pelembap yang sangat baik untuk kulit kering. Sapukan pada kulit anda kering dan rasa sihir!

9. siku Tenis

Adakah anda menderita daripada siku Tenis? RUB Vicks VapoRub dan menghilangkan kesakitan. Mentol, contohnya dan kapur barus, hadir di dalamnya, akan menyembuhkan sakit siku. Mendaftar semula hingga siku berhenti aching.

10. Menyembuhkan tumit pecah

Menyebarkan lapisan tebal Vicks VapoRub di tumit dan kaki anda. Kemudian memakai sarung kaki kapas itu. Basuh kaki anda di waktu pagi dengan air suam. Gunakan pumice stone untuk terkelupas kulit softened. Menggunakan ia setiap malam, untuk mengekalkan tumit sihat dan licin.

11. Kulat kuku jari kaki

Gosok dengan Vicks VapoRub di dijangkiti kuku jari kaki atau kuku, dua kali sehari. Melindungi kaki anda dengan sarung kaki kapas, sebelum tidur. Selalu memotong kuku, sehingga bahagian yang dijangkiti dialih keluar sepenuhnya.

12. dada Decongestant

Sapukan Vicks VapoRub pada tekak dan dada, untuk mendapatkan kelegaan daripada gejala-gejala tersumbat dan batuk anda.

13. mengelakkan kucing anda daripada menggaru

Untuk mengelakkan anda nakal Miss Kitty dari windows tercemarnya, dinding dan pintu, gosok dalam kuantiti kecil Vicks ke kawasan-kawasan.

14. menyembuhkan serpihan atau luka

Untuk mempercepatkan masa penyembuhan dan mencegah jangkitan, sapukan Vicks pada mana-mana splinter atau memotong.

15. reek-percuma Racehorses

Pada hari perlumbaan, pelumba profesional gosok VicksVapoRub di bawah hidung bagi racehorses. Ia deters kuda-kuda dari yang menarik bau busuk kerana terlalu Kuda-kecil wanita, sekali gus memastikan mereka memberi tumpuan kepada bangsa.

16. regangan

Sapukan VicksVapoRub pada tanda-tanda regangan. Anda akan melihat hasil dalam masa dua minggu permohonan biasa.

17. menghalang Pee-Pee haiwan kesayangan

Jika anda ingin untuk menghalang haiwan kesayangan anda basah ambal atau mana-mana kawasan rumah, meletakkan botol VicksVapoRub yang dibuka di kawasan itu.

18. menyingkirkan ekzema

Sapukan VicksVapoRub pada kulit ekzema terjejas. Ia akan mengurangkan keradangan dan gatal-gatal.

19. telinga sakit mengungguli

Sapukan VicksVapoRub pada kapas. Memasukkannya ke dalam telinga sakit. Ia akan memberi anda kelegaan segera.

20. atlet kaki

Untuk menyembuhkan penyakit kaki, memohon dengan VicksVapoRub dua kali sehari.

20 MANFAAT VICKS VAPORUB ini adalah Entri ulangsiar dari Borak Kosong merupakan laman yang popular di Malaysia. Penghargaan kepada noreply@blogger.com (EDDIE YUSTIN) iaitu penulis/pemilik asalnya. Much more respect from Natang Ngoh.

IJMA' ULAMA: ALLAH WUJUD TANPA BERTEMPAT adalah Entri ulangsiar dari Laman Kangkung! Sebagai sebaran serta perkongsian terkini dan trending di Malaysia. Semoga bermanfaat dan sila sebarkan ke sosial network sekiranya IJMA' ULAMA: ALLAH WUJUD TANPA BERTEMPAT membawa kebaikan kepada kita. Wallahu'alam bissawab.
IJMA' ULAMA: ALLAH WUJUD TANPA BERTEMPAT

IJMA' ULAMA: ALLAH WUJUD TANPA BERTEMPAT


*

IJMA' ULAMA: ALLAH WUJUD TANPA BERTEMPAT

الدِّلِيْلُ عَلَ ىتَنْـزِيْهِ اللهِ عَنِ الْمَكَانِ وَالْـجِهَةِ مِنَ الْإِجْمَاعِ

Dalil tentang mensucikan Allah daripada tempat dan arah berdasarkan Ijma`

اِعْلَمْ أَنَّ الْمُسْلِمِيْنَ اِتَّفَقُوْا عَلَى أَنَّ اللهَ تَعَالَى لَا يَـحُلُّ فِيْ مَكَانٍ، وَلَا يـَحْوِيْهِ مَكَانٌ وَلَا يَسْكُنُ السَّمَاءَ وَلَا يَسْكُنُ الْعَرْشَ، لِأَنَّ اللهَ تَعَالَى مَوْجُوْدٌ قَبْلَ الْعَرْشِ وَقَبْلَ السَّمَاءِ وَقَبْلَ الْمَكَانِ، وَيَسْتَحِيْلُ عَلَى اللهِ التَّغَيُّرُ مِنْ حَالٍ إِلَى حَالٍ وَمِنْ صِفَةٍ إِلَى صِفَةٍ أُخْرَىْ، فَهُوَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى كَانَ مَوْجُوْدًا فِي الْأَزَلِ بِلَا مَكَانٍ، وَبَعْدَ أَنْخَلَقَ الْمَكَانَ لَا يَزَالُ مَوْجُوْدًا بِلَا مَكَانٍ. وَمَا سَنَذْكُرُهُ فِيْهَذَا الْكِتَابِ بِـمَشِيْئَةِ اللهِ تَعَالَى وَعَوْنِهِ وَتَوْفِيْقِهِ مِنْ أَقْوَالٍ فِيْ تَنـزِيْهِ اللهِ عَنِ الْمَكَانِ لِأَعْلَامٍ ظَهَرُوْا عَلَى مَدَى أَرْبَعَةَ عَشَرَ قَرْنًا مِنَ الزَّمَنِ مُنْذُ الْصَدْرِ الْأَوَّلِ أَيْ مُنْذُ عَهْدِ الصَّحَابَةِ إِلَى يَوْمِنَا هَذَا يُعْتَبَرُ مِنْ أَقْوَى الْأَدِلَّةِ عَلَى رُسُوْخِ هَذِهِ الْعَقِيْدَةِ وَثُبُوْتِـهَا فِيْ نُفُوْسِ الْمُسْلِمِيْنَ سَلَفًا وَخَلَفًا.

Maksudnya:

Ketahuilah bahawa sekalian umat Islam bersepakat bahawa Allah tidak menduduki suatu tempat, tiada tempat yang melingkungi-Nya, tidak juga Dia duduk di langit dantiada duduk di atas Arasy. Ini kerana wujudnya Allah adalah sebelum wujudnya Arasy, langit dan tempat. Mustahil pada akal bahawa Allah itu berubah dari satu keadaan kepada keadaan yang lain dan dari suatu sifat kepada sifat yang lain.Ini kerana kewujudan Allah pada azali adalah tanpa bertempat dan berterusanlah keadaan Allah sebegitu [iaitu tidak bertempat] setelah adanya tempat. Apa yang kami akan nyatakan dalam kitab ini, dengan kehendak Allah, bantuan dan petunjuk-Nya; adalah berkenaan pendapat-pendapat yang menyucikan Allah daripada bertempat berdasarkan [pendapat] para ulama semenjak 14 kurun yang lalu yakni semenjak zaman para sahabat sehingga zaman kita pada hari ini. Ia dianggap sebagai sebahagian daripada dalil-dalil yang ampuh untuk mengukuhkan aqidah ini dan menetapkannya di dalam jiwa kaum muslim yang dahulu [Salaf] dan yang terkemudian [khalaf].

لِيُعْلَمْ أَنَّ أَهْلَ الْـحَدِيْثِ وَالْفِقْهِ وَالتَّفْسِيْرِ وَاللُّغَةِ وَالنَّحْوِ وَعُلَمَاءِ الْأُصُوْلِ، وَعُلَمَاءِ الْمَذَاهِبِ الْأَرْبَعَةِ مِنَ الشَّافِعِيَّةِ وَالْـحَنَفِيَّةِ وَالْمَالِكِيَّةِ وَالْـحَنَابِلَةِ ـ إِلَّا مَنْ لَـحِقَ مِنْهُمْ بِأَهْلِ التَّجْسِيْمِـ وَالصُّوْفِيَّةِ الصَّادِقِيْنَ كُلُّهُمْ عَلَى عَقِيْدَةِ تَنْـزِيْهِ اللهِ عَنِ الْمَكَانِ، إِلَّا أَنَّ الْمُشَبِّهَةَ وَمِنْهُمْ نَفَاةُ التَّوَسُّلِ شَذُّوْا عَنْ هَذِهِ الْعَقِيْدَةِ الْـحَقَّةِ فَقَالُوْا إِنَّ اللهَ يَسْكُنُ فَوْقَ الْعَرْشِ وَالْعِيَاذُ بِاللهِ تَعَالَى.

Maksudnya:

Hendaklah diketahui bahawa para ulama’ hadith, fiqh, tafsir, bahasa, nahu, usuluddin dan ulama mazhab yang empat seperti mazhab Syafie, Hanafi, Maliki dan Hanbali melainkan golongan terkemudian daripada pengikut mazhab Hanbali yang berkeyakinan tajsim [menyamakan Allah dengan makhluk] dan para ulama sufi yang benar, sekalian mereka itu berpegang dengan aqidah menyucikan Allah daripada bertempat melainkan golongan musyabbihah [yang menyamakan Allah dengan makhluk] dan di antara mereka adalah golongan yang menafikan tawassul di mana mereka menyimpang daripada aqidah yang benar ini. Maka, golongan ini menyatakan bahawa Allah menetap di atas Arasy dengan zat-Nya. Wal‘iyazubillah.

1ـ وَمِـمَّنْ نَقَلَ إِجْمَاعَ أَهْلِ الْـحَقِّ عَلَى تَنـزِيْهِ اللهِ عَنِ الْمَكَانِ الشَّيْخُ عَبْدُ الْقَاهِرِ بنُ طَاهِرٍ التَّمِيْمِيُّ الْبَغْدَادِيُّ (429 هـ)،فَقَدْ قَالَ مَا نَصُّهُ: "وَأَجْمَعُوْا ـ أَيْ أَهْلُ السُّنَّةِ وَالْـجَمَاعَةِ عَلَى أَنَّهُ -أَيْ اللهَ- لَا يَـحْوِيْهِ مَكَانٌ وَلَا يَـجْرِيْ عَلَيْهِ زَمَانٌ" اهـ.

Maksudnya:

"Dan di antara mereka yang menukilkan ijma‘ golongan yang benar atas menyucikan Allah daripada bertempat ialah asy-Syeikh Abdul Qahir bin Thahir at-Tamimi al-Baghdadi (w. 429H), sesungguhnya beliau berkata: “Dan sekalian mereka telah bersepakat iaitu Ahlussunnah waljama`ah atas sesungguh-Nya [Allah] tidak diliputi oleh tempat dan tidak berlalu di atas-Nya [Allah] oleh masa”.[1]

2. قَالَ الْإِمَامُ الشَّافِعِيُّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ (203 هــ): "وَمِنَ الْمَعْلُوْمِ أَنَّهُ عَزَّ وَجَلَّ وَاجِبُ الْوُجُوْدِ كَانَ وَلا زَمَانَ وَلا مَكَانَ".

Maksudnya:

Al-Imam asy-Syafi`e radiyallahu`anhu (w. 203H)berkata: "Dan telah diketahui umum (ijma` ulama` telah sepakat) bahawa sesungguhnya Allah Azza wa Jalla itu wajib atas kewujudan-Nya iaitu wujud tanpa masa dan tidak bertempat".[2]:

3ـوَقَالَ الشَّيْخُ إِمَامُ الْـحَرَمَيْنِ عَبْدُ الْمَلِكِ بن عَبْدُ اللهِ الْـجُوَيْنِيُّالشَّافِعِيُّ (478هـ) مَا نَصُّهُ: "وَمَذْهَبُ أَهْلِ الْـحَقِّ قَاطِبَةًأَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى يَتَعَالى عَنِ التَّحَيُّزِ وَالتَّخَصُّصِ بِالْـجِهَاتِ"اهـ.

Maksudnya:

Asy-Syeikh Imam al-Haramain `Abdul Malik bin `Abdullah al-Juwaini asy-Syafi`e (w. 478H) berkata:"Sekalian golongan yang berpegang dengan kebenaran bersepakat bahawasanya Allah subhanhu wa ta‘ala maha suci daripada memenuhi suatu kadar daripada ruang kosong dan tertentu pada suatu arah". [3]

4ـوَقَالَ الْمُفَسِّرُ الشَّيْخُ فَخْرُ الدِّيْنِ الرَّازِيّ (606هـ) مَا نَصُّهُ:"إِنْعَقَدَ الْإِجْمَاعُ عَلَى أَنَّهُ سُبْحَانَهُ لَيْسَ مَعَنَا بِالْمَكَانِ وَالْـجِهَةِ وَالْـحَيِّزِ" اهـ.

Maksudnya:

Al-Mufassir asy-Syeikh Fakhruddin ar-Razi (w. 606H) berkata: “Telah berlaku ijma`[kesepakatan] atas bahawasanya Allah ta`ala tidaklah bersama kita dengan bertempat, berarah dan mengambil satu kadar daripada ruang kosong".[4]

5ـ وَقَالَ الشَّيْخُ إِسْـمَاعِيْلُ الشَّيْبَانِيُّ الْـحَنَفِيُّ (629هـ) مَا نَصُّهُ: "قَالَ أَهْلُ الْـحَقِّ: إِنَّ اللهَ تَعَالَى مُتَعَالٍ عَنِ الْمَكَانِ، غَيْرُ مُتَمَكِّنٍ فِيْ مَكَانٍ، وَلَا مُتَحَيِّزٍ إِلَى جِهَةٍ خِلَافًا لِلْكَرَّامِيَّةِ وَالْمُجَسِّمَةِ" اهـ.

Maksudnya:

Asy-Syeikh Ismail asy-Syaibani al-Hanafi (w. 629H) berkata: "Golongan yang benar berkata: sesungguhnya Allah ta`ala maha suci daripada bertempat, tidak menduduki suatu tempat, dan tidak juga memenuhi suatu ruang pada sesuatu arah bersalahan dengan golongan Karramiyyah dan Mujassimah".[5]

6ـوَقَالَ سَيْفُ الدِّيْنِ الآمِدِيُّ (631هـ) مَا نَصُّهُ: "وَمَا يُرْوَى عَنِالسَّلَفِ مِنْ أَلْفَاظٍ يُوْهِمُ ظَاهِرَهَا إِثْبَاتَ الْـجِهَةِ وَالْمَكَانِفَهُوْ مَـحْمُوْلٌ عَلَى هَذَا الَّذِيْ ذَكَرْنَا مِنِ امْتِنَاعِهِمْ عَنْ إِجْرَائِهَاعَلَى ظَوَاهِرِهَا وَالْإِيْـمَانُ بِتَنْزِيْلِهَا وَتِلَاوَةُ كُلِّ ءَايَةٍ عَلَىمَا ذَكَرْنَا عَنْهُمْ، وَبَيْنَ السَّلَفِ الاِخْتِلَافُ فِي الْأَلْفَاظِ الَّتِيْيُطْلِقُوْنَ فِيْهَا، كُلُّ ذَلِكَ اخْتِلَافٌ مِنْهُمْ فِي الْعِبَارَةِ، مَعَاتَّفَاقِهِمْ جَمِيْعًا فِي الْمَعْنَى أَنَّهُ تَعَالَى لَيْسَ بِـمَتَمَكِّنٍ فِيْمَكَانٍ وَلَا مُتَحَيِّزٍ بِـجِهَةٍ" اهـ.

Maksudnya:

"Saifuddin al-Amadi (w. 631H) berkata: "Sebarang perkara yang diriwayatkan daripada golongan Salaf yang terdiri daripada lafaz-lafaz yang pada zahirnya memberi waham kepada sabitnya arah dan tempat bagi Allah, maka perkara tersebut perlu ditanggung mengikut kenyataan yang telah kami sebutkan sebelum ini iaitu yang terdiri daripada tegahan mereka daripada memahami ayat-ayat tersebut mengikut makna zahirnya. Dalam masa yang sama mereka beriman dengan ayat-ayat [mutasyabihat] tersebut dan mereka juga membaca setiap ayat-ayat tersebut sepertimana yang telah kami sebutkan tentang mereka sebelum ini. Dalam kalangan golongan salaf juga berlaku perselisihan dalam penggunaan lafaz bagi kalimah yang mutasyabihat tetapi kesemua perselisihan itu hanyalah berlaku pada penggunaan bahasa sahaja. Dalam konteks makna, mereka sepakat bahawa Allah TIDAK BERTEMPAT, MENGAMBIL SATU KADAR DARIPADA RUANG KOSONG DAN BERARAH".[6]

وَلِلشَّيْخِ ابْنِ جَهْبَل الْـحَلَبِي الشَّافِعِي (733هـ) رِسَالَةٌ ألَّفَهَا فِيْ نَفْيِ الْـجِهَةِ رَدَّ بِـهَا عَلَى الْمُجَسِّمِ الْفَيْلَسُوْفِ ابْنِ تَيْمِيَّةَ الْـحَرَّانِيْ الَّذِيْ سَفَّهَ عَقِيْدَةَ أَهْلِ السُّنَّةِ، وَطَعَنَ بِأَكَابِرِ صَحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَعُمَرَ وَعَلِيٍّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا.

Maksudnya:

"Dan asy-Syeikh Ibnu Jahbal al-Halabi asy-Syafie (w. 733H) telah menyusun satu risalah yang menafikan wujudnya arah bagi Allah dan risalah ini bertujuan menolak fahaman golongan mujassimah dan falsafah seperti ibnu Taimiyah al-Harrani yang memperbodohkan aqidah ahlussunnah dan mencela sahabat-sahabat nabi sallallahu`alaihi wasallam yang agung seperti `Umar dan `Aliradiyallahu`anhuma".

7ـ قَالَ ابْنُ جَهْبَل مَا نَصُّهُ:"وَهَا نَـحْنُ نَذْكُر عَقِيْدَةَ أَهْلِ السُّنَّةِ، فَنَقُوْلُ: عَقِيْدَتُنَا أَنَّ اللهَ قَدِيْـمٌ أَزَلِيٌّ، لَا يُشْبِهُ شَيْئًا وَلَا يُشْبِهُهُ شَىْءٌ، لَيْسَ لَهُ جِهَةٌ وَلَا مَكَانٌ" اهـ.

Maksudnya:

Ibnu Jahbal berkata: "Dan di sini ingin kami sebutkan tentang aqidah ahli sunnah: maka kami berkata: aqidah kami, Allah itu qadim lagi azali [tidak ada permulaan bagi kewujudan-Nya], Dia tidak menyerupai sesuatupun dan tidak ada sesuatupun yang menyerupai-Nya, tidak ada bagi-Nya arah dan tempat". [7]

8ـ نَقَلَ الشَّيْخُ تَاجُ الدِّيْنِ السُّبْكِيُّ الْأَشْعَرِيُّ (771هـ) عَنِ الشَّيْخِ فَخْرِ الدِّيْنِ بنِ عَسَاكِرَ أَنَّهُ كَانَ يَقْرَأُ العَقِيْدَةَ المرشَدَةَ التي فِيْهَا : "إِنَّ اللهَ تَعَالَى مَوْجُوْدٌ قَبْلَ الْـخَلْقِ لَيْسَ لَهُ قَبْلٌ وَلَا بَعْدٌ، وَلَا فَوْقٌ وَلَا تَـحْتٌ، وَلَا يَـمِيْنٌ وَلَا شِـمَالٌ، وَلَا أَمَامٌ وَلَا خَلْفٌ". ثُـمَّ قَالَ ابْنُ السُّبْكِيُّ بَعْدَ أَنَّ ذَكَرَ هَذِهِ الْعَقِيْدَةَ مَا نَصُّهُ: "هَذَا ءَاخِرُ الْعَقِيْدَةِ وَلَيْسَ فِيْهَا مَا يُنْكِرُهُ سُنِّـيٌّ" اهـ.

Maksudnya:

Syeikh Tajuddin as-Subki asy-Syafi`e al-Asy`ari (w. 771H) menukilkan daripada Syeikh Fakhruddin ibn Asakir bahawa beliau ada menyatakan: "Sebelum daripada kewujudan makhluk, Allah telahpun wujud dan tiada bagi-Nya sebelum dan selepas, atas, bawah, kiri dan kanan, hadapan dan belakang. Kemudian setelah menyatakan aqidah ini, Ibnu Subki berkata: inilah kemuncak bagi aqidah ini dan tiada dalam kalangan pengikut sunni yang mengingkarinya".[8]

9ـ وَوَافَقَهُ عَلَى ذَلِكَ الْـحَافِظُ الْمُحَدِّثُ صَلَاحُ الدِّيْنِ الْعَلَّائِيُّ (761هـ) أَحَدُ أَكَابِرِ عُلَمَاءِالْـحَدِيْثِ فَقَالَ مَا نَصُّهُ: "وَهَذِهِ "الْعَقِيْدَةُ الْمُرْشِدَةُ"جَرَى قَائِلُهَا عَلَى الْمِنْهَاجِ الْقَوِيْـمِ، وَالْعَقْدِ الْمُسْتَقِيْمِ،وَأَصَابَ فِيْمَا نَزَّهَ بِهِ الْعَلِيَّ الْعَظِيْمَ" اهـ.

Maksudnya:

Salah seorang ulama hadith yang terkemuka, Syeikh al-Hafiz al-Muhaddith Solahuddin Al-`Allai (w. 761H) bersetuju dengan ibnu Subki dan beliau menyatakan: "Inilah aqidah yang benar, orang yang berkata dengannya berpijak atas landasan yang betul, pegangan yang benar dan ia menepati perkara yang disucikan akan Allah yang Maha Tinggi dan Agung".[9]

10ـ قَالَ الشَّيْخُ مُـحَمَّدُ مَيَّارَةَ الْمَالِكِيُّ (1072هـ) مَا نَصُّهُ: "أَجْمَعَ أَهْلُ الْـحَقِّ قَاطِبَةً عَلَى أَنَّ اللهَ تَعَالَى لَا جِهَةَ لَهُ، فَلَا فَوْقَ وَلَا تَـحْتَ وَلَا يَـمِيْنَ وَلَا شِـمَالَ وَلَا أَمَامَ وَلَا خَلْفَ" اهـ.

Maksudnya:

Syeikh Muhammad Mayyarah al-Maliki (w. 1072H) berkata: "Seluruh golongan yang berpegang dengan kebenaran telah bersepakat bahawa Allah itu tidak ada arah bagiNya, tiada bagi-Nya atas , bawah, kiri dan kanan,depan dan belakang".[10]

11ـ وَقَالَ شَيْخُ الْـجَامِعِ الأَزْهَرِ سَلِيْمٌ الْبِشْرِيُّ (1335هـ) مَا نَصُّهُ: "مَذْهَبُ الْفِرْقَةِ النَّاجِيَةِ وَمَا عَلَيْهِ أَجْمَعَ السُّنِّيُّوْنَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى مُنَـزَّهٌ عَنْ مُشَابَـهَةِ الْـحَوَادِثِ مُـخَالِفٌ لَـهَا فِيْ جَمِيْعِ سِـمَاتِ الْـحُدُوْثِ وَمِنْ ذَلِكَ تَنَزَّهَهُ عَنِ الْـجِهَةِ وَالْمَكَانِ" اهـ، ذَكَرَهُ الْقُضَاعِي فِيْ"فُرْقَانِ الْقُرْءَانِ".

Maksudnya:

Syeikh al-Jami` al-Azhar Salim al-Bisyri (w. 1335H): "Mazhab golongan yang Berjaya dan pegangan bagi sekalian ahli sunnah ialah bahawasanya Allah disucikan daripada menyerupai perkara yang baharu dan Allah sama sekali tidak sama dengannya dalam apa jua sifat makhluk. Maka dengan ini diketahui bahawa Maha Suci Allah daripada berarah dan bertempat, kenyataan beliau ini disebutkan oleh al-Qudhai`e di dalam Furqan al-Quran".[11]

12ـ وَقَالَ الشَّيْخُ يُوْسُفُ الدِّجْوِيُّ الْمِصْرِيُّ (1365هـ) عُضْوُ هَيْئَةِ كِبَارِ الْعُلَمَاءِ بِالْأَزْهَرِ الشَّرِيْفِ فِيْ مِصْرَ مَا نَصُّهُ :"وَاعْلَمْ أَنَّ السَّلَفَ قَائِلُوْنَ بِاسْتِحَالَةِ الْعُلُوِّ الْمَكَانِيْ عَلَيْهِ تَعَالَى، خِلَافًا لِبَعْضِ الْـجَهَلَةِ الَّذِيْنَ يَـخْبِطُوْنَ خَبْطَ عَشْوَاءَ فِيْ هَذَا الْمَقَامِ، فَإِنَّ السَّلَفَ وَالْـخَلَفَ مُتَّفِقَانِ عَلَى التَّنْـزِيْهِ" اهـ.

Maksudnya:

Asy-Syeikh Yusuf ad-Dijwi al-Misri seorang anggota majlis ulama’-ulama’ besar al-Azhar asy-Syarif(W. 1365H): "Ketahuilah bahawa golongan salaf menyatakan bahawa mustahil bagi Allah kedudukan yang tinggi dalam erti kata lawan bagi rendah [dalam konteks tempat]. Yang demikian ini adalah bersalahan dengan sebahagian golongan jahil yang mendakwa dan mengeluarkan kenyataan secara membuta tuli tentang hal ini. Kerana sesungguhnya golongan Salaf dan Khalaf bersepakat kedua-duanya dalam menafikan tempat dan arah bagi Allah".[12]

13ـ وَقَالَ أَيْضًا: "هَذَا إِجْمَاعٌ مِنَ السَّلَفِ وَالْـخَلَفِ" اهـ.

Maksudnya:

"Dan beliau juga berkata: "Ini adalah merupakan ijma` daripada para ulama’ Salaf dan Khalaf".[13]

14ـ وَقَالَ الشَّيْخُ سَلَامَةُ الْقَضَاعِيُّ الْعَزَامِيُّ الشَّافِعِيُّ (1376هـ) مَا نَصُّهُ: "أَجْمَعَ أَهْلُ الْـحَقِّ مِنْ عُلَمَاءِ السَّلَفِ وَالْـخَلَفِ عَلَى تَنَـزُّهِ الْـحَقِّ ـ سُبْحَانَهُـ عَنِ الْـجِهَةِ وَتَقَدُّسِهِ عَنِ الْمَكَانِ" اهـ.

Maksudnya:

Asy-Syeikh Salamah al-Qudha`ie al-Azami asy-Syafi`e (w. 1376H) berkata: "Ijma`para ahl al-haq yang terdiri daripada ulama’ salaf dan khalaf di atas penyucian Allah daripada berarah dan maha suci Allah daripada bertempat".[14]

15ـ وَقَالَ الْمُحَدِّثُ الشَّيْخُ مُـحَمَّدُ عَرَبِيُّ التَّبَّانَ الْمَالِكِيُّ الْمُدَرِّسُ بِـمَدْرَسَةِ الْفَلَاحِ وَبِالْمَسْجِدِ الْمَكِّيْ (1390هـ) مَا نَصُّهُ: "اِتَّفَقَ الْعُقُلَاءُ مِنْ أَهْلِ السُّنَّةِ الشَّافِعِيَّةِ وَالْـحَنَفِيَّةِ وْالْمَالِكِيَّةِ وَفُضَلَاءِ الْـحَنَابِلَةِ وَغَيْرِهِمْ عَلَى أَنَّ اللهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى مُنَـزَّهٌ عَنِ الْـجِهَةِ وَالْـجِسْمِيَّةِ وَالْـحَدِّ وَالْمَكَانِ وَمُشَابَـهَةِ مَـخْلُوْقَاتِهِ" اهـ.

Maksudnya:

Al-Muhaddith Syeikh Muhammad `Arabi al-Tabban al-Maliki (w. 1390H) guru di madrasah al-Falah: "Telah sepakat golongan cerdik pandai daripada golongan ahli sunnah yang terdiri daripada para ulama’ mazhab Syafie, Hanafi, Maliki dan ulama yang utama daripada mazhab Hanbali dan selain mereka atas bahawasanya Allah maha suci daripada berarah, berjisim, mempunyai ukuran,bertempat dan menyerupai sebarang makhluk".[15]

16ـ وَمِـمَّنْ نَقَلَ الْإِجْمَاعَ عَلَى ذَلِكَ فِيْ مَوَاضِعَ كَثِيْرَةٍ مِنْ مُؤَلَّفَاتِهِ وَدُرُوْسِهِ الْمُتَكَلِّمُ عَلَى لِسَانِ السَّلَفِ الصَّالِـحِ الْعَلَّامَةُ الشَّيْخُ عَبْدُ اللهِ الْـهَرَرِيُّ رَحِمَهُ اللهُ وَلَهُ عِنَايَةٌ شَدِيْدَةٌ بِتَعْلِيْمِ عَقِيْدَةِ أَهْلِ السُّنَّةِ وَالْـجَمَاعَةِ لِلنَّاسِ فَقَالَ مَا نَصُّهُ: "قَاَل أَهْلُ الْـحَقِّ نَصَرَهُمُ الله: إِنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى لَيْسَ فِيْ جِهَةٍ" اهـ،

Maksudnya:

Diantara mereka yang menukilkan ijma` berhubung perkara ini dalam banyak tempat di dalam karangan-karangannya dan siri-siri pengajian yang disampaikannya, yang mana beliau merupakan seorang yang berkata-kata berdasarkan kepada lisan golongan salaf as-soleh iaitulah al-`Allamah asy-Syeikh `Abdullah al-Harari semoga Allah merahmati beliau- dan beliau begitu memberi perhatian terhadap pengajaran akidah Ahlussunnah waljama‘ah kepada manusia, maka beliau berkata: "Golongan ahli kebenaran- mudah-mudahan Allah membantu mereka-:Sesungguhnya Allah subahanahu wa ta‘ala tidak berada pada suatu arah".[16]

فَالْـحَمْدُلِلَّهِ عَلَى ذَلِكَ.

Maksudnya:

"Maka bersyukur kepada Allah atas yang demikian itu".

وَقَدْحَذَّرَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَهْلِ الْأَهْوَاءِبِقَوْلِهِ: ((وَإِنَّهُ سَيَخْرُجُ مِنْ أُمَّتِيْ أَقْوَامٌ تَـجَارَى بِـهِمْ تِلْكَالْأَهْوَاءُ كَمَا يَتَجَارَى الْكَلْبُ بِصَاحِبِهِ، لَا يَبْقَى مِنْهُ عَرَقٌوَلَا مِفْصَلٌ إِلَّا دَخَلَهُ)). رَوَاهُ أَبُوْ دَاوُدَ.

Maksudnya:

Sesunggunhya baginda Rasulullah sallallahu`alaihi ada mengingatkan tentang golongan yang mengikut hawa nafsu dengan sabda baginda yang mafhumnya: ((Sesungguhnya akan keluar satu kaum daripada umatku yang menuruti hawa nafsu sepertimana anjing yang gila. Tidak akan tinggal sebarang urat darah dan sebarang sendi melainkan ia akan meresap ke dalamnya)). Riwayat Abu Daud

فَالْـحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ جَعَلَ لَنَا مَنْ يُبَيِّنُ عَقِيْدَةَ أَهْلِ السُّنَّةِ وَيُدَافِعُ عَنْهَا. وَتَـمَسَّكْ أَخِي الْمُسْلِمَ بِـهَذِهِ الْعَقِيْدَةِ الَّتِيْ عَلَيْهَا مِئَاتُ الْمَلَايِيْنَ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ، وَالْـحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى تَوْفِيْقِهِ.اهـ.

Maksudnya:

Segala puji bagi Allah yang menjadikan kita sebahagian daripada golongan yang menerangkan aqidah Ahli sunnah waljama`ah dan mempertahankannya. Wahai saudara seagamaku, berpeganglah dengan aqidah ini yang mana ia merupakan pegangan ratusan juta daripada umat Islam. Segala puji bagi Allah atas taufik-Nya


Sumber Rujukan asal:

Asy-Syeikh Khalil ad-Durriyyan (2008), Ghayah al-Bayan Fi Tanzih Allah `An al-Makan Wa al-Jihah, Lubnan: Syarikat Dar al-Masyari` , cet 2, h. 23-26.

[1] Al-ImamAbu al-Mansur `Abd al-Qahir Ibn Tahir al-Baghdadi(t.t), Al-Farq bayn al-Firaq,Beirut: Dar al-Ma`rifah, h. 333.

[2]MuhammadMurtada al-Zabidi(t.t), Ittihaf al-Sadat al-Muttaqin, Beirut: Daral-Fikr, j. 2, h. 23.

[3] `Abdul Malik bin `Abdullahal-Juwaini (t.t), Al-Irsyad IlaQawati` al-Adillah Fi Usul al-I`tiqad, Beirut: Muassasah al-Kutubas-Saqafiyah, h. 58.

[4] Fakruddinar-Razi (t.t), Tafsir al-Kabir Wa Mafatih al-Ghaib, Beirut: Dar al-Fikr,j. 29, h. 216.

[5] Ismailasy-Syaibani (t.t), Syarh Aqidah at-Tahawiyyah al-Musamma Bayan I`tiqad Ahlal-Sunnah, h. 45.

[6] Saifuddinal-Amadi (1971), Ghayah al-Maram Fi `Ilm al-Kalam, Al-Kaherah, h.194.

[7] TajuddinSubki (t.t), Tabaqat asy-Syafi`eyyah al-Kubra,(Biodata Ahmad bin Yahya binIsmail) Al-Kaherah: Dar Ihya’ al-Kutub al-`Arabiyyah, j. 9, h. 35.

[8] TajuddinSubki (t.t), Tabaqat asy-Syafi`eyyah al-Kubra,(Biodata `Abdurrahman binMuhammad bin al-Hasan), Al-Kaherah: Dar Ihya’ al-Kutub al-`Arabiyyah, j. 8,h. 186.

[9] Lihat Kitab “al-Misdaras-Sabiq”, jilid 8, halaman, 185.

[10] MuhammadMayyarah (t.t), Ad-Dur as-Samin Wa al-Maurid al-Mu`in Syarhal-Mursyid al-Mu`in `ala adh-Dharuriy min `Ulum ad-Din, Beirut: Dar Fikr,h. 30

[11] Salamahal-Qadhai`e (t.t), Furqan al-Quran Bain Sifat al-Khaliq Wa Sifat al-`Akwan (dicetakbersama kitab al-Asma’ wa As-Sifat oleh al-Baihaqi), Beirut: Dar Ihya’at-Turath al-`Arabi, h. 74.

[12] Majallah al-Azhar, (tahun 1357H), jilid 9, juzuk 1, halaman 17.

[13] Lihat di dalam “al-Misdaras-Sabiq”, halaman 17.

[14] Salamahal-Qadhai`e (t.t), Furqan al-Quran Bain Sifat al-Khaliq Wa Sifat al-`Akwan (dicetakbersama kitab al-Asma’ wa As-Sifat oleh al-Baihaqi), Beirut: Dar Ihya’at-Turath al-`Arabi, h. 93.

[15] AbuHamid bin Marzuki (t.t), Bara’ah al-Asy`ariyyin min `Aqaid al-Mukhalifin,Dimasyq, j. 1, h. 79.

[16] Abdullah al-Harari (2007),Izhar al-`Aqidah al-Sunniyyah bi syarh al-`Aqidah al-Tahawiyyah, Lubnan:Syarikat Dar al-Masyari’, cet. 4, h. 127.


Sumber: http://notaaswaja.blogspot.sg/2013/05/ijma-ulama-allah-wujud-tanpa-bertempat.html

*

IJMA' ULAMA: ALLAH WUJUD TANPA BERTEMPAT ini adalah Entri ulangsiar dari Blog Kangkung merupakan laman yang popular di Malaysia. Penghargaan kepada Lenggang Kangkung iaitu penulis/pemilik asalnya. Much more respect from Natang Ngoh.

Jenis-jenis makanan yang dilarang dijual di kantin sekolah adalah Entri ulangsiar dari Borak Kosong! Sebagai sebaran serta perkongsian terkini dan trending di Malaysia. Semoga bermanfaat dan sila sebarkan ke sosial network sekiranya Jenis-jenis makanan yang dilarang dijual di kantin sekolah membawa kebaikan kepada kita. Wallahu'alam bissawab.
Jenis-jenis makanan yang dilarang dijual di kantin sekolah

Jenis-jenis makanan yang dilarang dijual di kantin sekolah

Tahukah  bahawa terdapat jenis-jenis makanan yang dilarang dijual di kantin sekolah?
Makanan yang di larang di jual ini telah di masukkan ke dalam Garis Panduan Kantin Sekolah Sihat yang telah dipersetujui oleh Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) & Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM).
Sesekali cuba tengok di kantin sekolah anak-nak tuan/puan masih adakah makanan sebegini di jual untuk anak-anak kita.
Ayuh mari sama-sama ambil peduli dan sama-sama bantu untuk memberikan pendedahan mengenai kepentingan pemakanan sihat untuk kanak-kanak












Jenis-jenis makanan yang dilarang dijual di kantin sekolah ini adalah Entri ulangsiar dari Borak Kosong merupakan laman yang popular di Malaysia. Penghargaan kepada noreply@blogger.com (EDDIE YUSTIN) iaitu penulis/pemilik asalnya. Much more respect from Natang Ngoh.

Momen Tragik Usain Bolt di Penghujung Kariernya adalah Entri ulangsiar dari Borak Kosong! Sebagai sebaran serta perkongsian terkini dan trending di Malaysia. Semoga bermanfaat dan sila sebarkan ke sosial network sekiranya Momen Tragik Usain Bolt di Penghujung Kariernya membawa kebaikan kepada kita. Wallahu'alam bissawab.
 Momen Tragik Usain Bolt di Penghujung Kariernya

Momen Tragik Usain Bolt di Penghujung Kariernya

Pelari asal Jamaica, Usain Bolt terkapar di tengah lintasan setelah terjatuh di final 4x100 meter pada Kejuaraan Dunia Atletik di London, Sabtu (12/8)










Momen Tragik Usain Bolt di Penghujung Kariernya ini adalah Entri ulangsiar dari Borak Kosong merupakan laman yang popular di Malaysia. Penghargaan kepada noreply@blogger.com (EDDIE YUSTIN) iaitu penulis/pemilik asalnya. Much more respect from Natang Ngoh.

unfoolgiven unblogiven

{picture#https://fbcdn-profile-a.akamaihd.net/hprofile-ak-xaf1/v/t1.0-1/c34.34.431.431/s200x200/383495_666690133356462_1783821221_n.png} Unfoolgiven an Author Natang Ngoh Jahat Molek. Menulis dengan pancaendera lapis ke 13 Unblogiven. Berbicara dengan bahasa yang satu. {facebook#https://www.facebook.com/unfoolgiven.unblogiven} {twitter#https://twitter.com/unfoolgiven} {google#https://plus.google.com/107838683407031460551}
Powered by Blogger.